Wednesday, October 9, 2013

Mencari Penawar Qaseh 16





BAB 16


“Kak Qis, ini siapa dalam gambar ni?” Qistina menoleh memandang Aleeya yang sedang menunjukkan wajah seseorang dengan jari telunjuknya. Lalu dengan langkah yang perlahan, Qistina menghampiri Aleeya yang sedang memerhati setiap sudut rumah peninggalan arwah ayah dan ibu Qistina.

“Ow, itu adik Kak Qis, Adam namanya. Tapi sekarang dia ada diluar negara masih study lagi. Kalau cuti raya aje dia balik ke Malaysia. Itulah Kak Qis rasa sunyi sangat dalam rumah ni.” Aleeya hanya mengangguk kepalanya tanda faham sambil melihat Qistina yang duduk kembali ke kerusi dia duduk tadi, namun masih banyak persoalan yang bermain dibenak fikirannya.

“Hmm, Kak Qis kerja kat mana?” Aleeya sudah duduk diruang tamu disebelah kerusi Qistina yang sedang ligat mengait sesuatu ditangannya. Sudah seminggu dia duduk di rumah Qistina selepas pemergian Ummi Kalsum ke Pulau Pinang. Sungguh jarang untuk dia dan Qistina bertemu di siang hari dan berbual-bual, dihari minggu begini dia cuba merapatkan silaturahim bersama dengan Qistina yang sudah banyak membantunya selama ini.
“Ow, Kak Qis kerja jadi cikgu aje di sekolah menengah dekat-dekat sini. Kak Qis tak adalah pelajaran tinggi sangat kalau nak dibandingkan dengan adik Kak Qis, si Adam tuh. Itu pun hasil ehsan Pak Cik Murad yang menanggung semua pembelanjaan Adam disana. Kalau nak diharapkan dengan gaji Kak Qis, berapalah sangat. Rumah ni, ini ajelah peninggalan arwah ayah dan ibu. Syarikat kami sudah diambik alih oleh Pak Cik Murad sehinggalah Adam menamatkan pelajaran dia nanti, barulah Syarikat tu boleh bertukar tangan, memang sudah menjadi syarat dalam wasiat arwah ayah Kak Qis dulu.” Aleeya dengan tekun mendengar semua penjelasan Qistina, memang dia akui Qistina memiliki hati budi yang baik, lemah lembut dan murah hati. Bila melihat wajah figura Adam di bingkai gambar tadi, Aleeya menduga umurnya seperti dalam lingkuangan 20-an sahaja, memandangkan umur Qistina sekarang sudah mencecah 26 tahun.
“Ow cikgu, dulu pun cita-cita Leeya nak jadi cikgu kak, tapi..itulah, cita-cita hanya tinggal cita-cita aje.” Aleeya tunduk membisu, sungguh hatinya kini sangat kecewa kerana tidak dapat mencapai impian yang sudah lama dia tanamkan.
“Alah Leeya, sekarang semua dah maju. Masih banyak cara lain Aleeya boleh dapat untuk mencapai cita-cita Aleeya tu,” Qistina meniupkan semangat untuk Aleeya supaya dia tidak mudah berputus asa.
“Tapi Kak, jalan tu memang banyak. Suka hati Leeya aje nak pilih jalan yang mana satu, tapi sekarang Leeya rasa jalan nak ke mana-mana pun Leeya tak ada tulang belakang untuk menjadi pendorong Leeya. Kerja sekarang pun bukan senang nak cari, kalau nak diikutkan hati, Leeya sanggup pergi kerja kak. Taklah menyusahkan ayah aje, dengan Kak Qis dan Ummi, banyak sangat dah Leeya menyusahkan orang disekeliling. Bila nak ditengok dari sudut yang lain, sememangnya Leeya tetap sama, tak ada bezanya kak.” Sambung Aleeya lagi dengan nada suara yang sudah menjadi sendu. Sungguh terkilan rasa dihatinya kerana tidak dapat meneruskan pengajiannya di Universiti, kalau tidak pasti dia sekarang bersama dengan Ummi Kalsum. Tapi harapan tinggal harapan, kini dia harus memikul tanggungjawab menjadi ibu dan ayah untuk anak yang bakal dilahirkan tidak lama lagi.
“Sudahlah Leeya, Kak Qis tahu Leeya masih muda, macam-macam yang Leeya nak buatkan, InsyaAllah nanti Kak Qis tolong Leeya carikan kerja, nanti Kak Qis tolong tanya mana-mana tempat mana tahu dia orang masih ada kekosongan. Tapi, lepas Aleeya habis bersalin dan berpantang tak apalah Aleeya bekerja kan. Sekarang Leeya masih sarat mengandung ni, tinggal dua minggu lagi masuk sembilan bulanlah usia kandungan Aleeya kan?” Aleeya mengangguk setuju, memang dia akui dia sangat memerlukan pekerjaan sekarang, tetapi oleh kerana keadaan tidak mengizinkan dan usia kandungannya yang sudah hampir untuk bersalin dia memadamkan sahaja niatnya dahulu.
“Terima kasih Kak Qis,” Jawab Aleeya lagi, namun tanpa Aleeya sedari Qistina memerhati setiap gelagatnya sedari tadi seperti tengah memikirkan sesuatu sahaja.
“Hmm, mesti Leeya tertanya-tanyakan macam mana arwah ayah dan ibu Kak Qis boleh meninggal?” Aleeya sudah mengukirkan senyumannya yang nipis seraya itu mengangguk memandang Qistina. Memang persoalan itu juga yang bermain dikotak fikirannya. Tidak menyangka Qistina dapat menduga apa yang sedang difikirkan olehnya tadi.
“Maaf Kak Qis, bukan niat Aleeya nak mengungkit lagi kisah silam Kak Qis sekeluarga, sekadar ingin tahu aje. Maafkan Leeya ya Kak Qis,” Aleeya mencapai tangan Qistina yang duduk disebelahnya.
“Kak Qis tak kisahlah Leeya, tak salah kalau Kak Qis berkongsi sedikit sebanyak cerita hidup Kak Qis selama ini. Hmm, dulu lima tahun yang lalu, masa tu umur Kak Qis baru aje 21 tahun, masih belajar di USM, Adam pulak baru 18 tahun, masa tu ayah dan ibu Kak Qis baru balik dari luar negara. Namun perjalanan mereka pulang ke rumah setelah pulang dari airport tergendala kerana nahas kereta yang kemalangan teruk akibat cuaca yang buruk masa tu. Kak Qis terkejut sangat bila mendengar khabar berita buruk tu, sejak itulah Kak Qis berusaha untuk membahagiakan Adam tanpa orang tua kami, sekarang Kak Qis percaya suatu hari nanti Adam pasti menjadi anak yang berguna dan mengenang jasa orang tuanya. InsyaAllah, tak lama lagi baliklah Adam ke Malaysia. mudah-mudahan semuanya berjalan dengan lancar seperti yang dirancangkan.” Aleeya mengaminkan doa Qistina tadi, sungguh tragedis sekali berita pemergian arwah ayah dan ibu Qistina.
Tiba-tiba Aleeya teringatkan arwah ayahnya, Datuk Razzak Ishak yang sudah lama meninggalkan dia di dunia yang fana ini. Sudah lama juga rasanya dia tidak menziarahi pusara ayahnya, kali terakhir dia pergi ke pusara ayahnya bersama dengan Ummi Kalsum dahulu. Aleeya terpandangkan Qistina yang sedang sibuk mengaitkan sesuatu sedari tadi lalu menegur Qistina.
“Kak Qis buat apa tu? Macam mama Aleeya selalu buat jugak,” Qistina memberhentikan kerjanya lalu menunjukkan hasil kaitannya pada Aleeya yang sudah hampir siap.
“Ini Leeya, Kak Qis masih mengait topi untuk Adam, dia selalu suruh Kak Qis kaitkan untuk dia supaya dia dapat pakai semasa di luar negara. Ini, Kak Qis nak buat surprise untuk Adam, cantik tak?” Aleeya menyambut huluran yang diberi lalu mengamati setiap hasil kerja tangan Qistina, sungguh memang cantik dan sesuai untuk anak muda yang memakainya.
“Cantik kak, pandai Kak Qis buat. Mama Leeya ada jugak buat malfa untuk Leeya, Leeya belum pernah pakai lagi. Masih disimpan dalam almari.” Ujar Aleeya lagi, dia teringat kembali Datin Farhana pernah menghadiahkan dia sehelai Malfa untuk hari jadinya yang ke 22 tahun dahulu.
“Aleeya, apa-apa pun yang terjadi, Kak Qis nak pesan jangan pernah sesekali membenci orang tua Aleeya. Walaupun sekejam mana dia orang buat pada kita, tapi jauh dilubuk hati mereka, dia orang sayangkan kita. Tengok sekarang macam Kak Qis, dah tak ada mak dan ayah, Aleeya masih beruntung kerana masih memiliki orang tua. Kalau marah sikit-sikit tu, tanda mereka sayanglah.” Aleeya mengukir senyumannya pada Qistina, dia tahu Qistina telah mengetahui segala apa yang telah terjadi padanya.

“Baiklah Kak Qis, Leeya takkan pernah benci mama dan ayah Leeya. Merekalah segala-galanya bagi Leeya, kalau bukan kerana mereka, Leeya takkan ada di dunia ni kan.” Qistina menepuk-nepuk paha Aleeya yang sedang duduk disebelahnya, seraya itu dia mengangguk bila mendengar Aleeya berkata begitu. Memang Aleeya semakin matang dari hari ke hari, oleh kerana pengalaman yang mengajar dia erti kehidupan sebenar telah mematangkan cara pemikiran Aleeya juga.
“Aleeya nak Kak Qis buatkan untuk anak Leeya jugak ke? Crochet baby or Beanie hat ke? Mesti comel baby Aleeya pakai topi dikait Kak Qis nanti, anak Leeya laki-laki ke perempuan?” Tanya Qistina lagi, namun senyuman dibibir Aleeya terus mati saat soalan jantina anaknya sekarang yang sememangnya dia sendiri tidak mengetahuinya juga. Dahulu Danish mencadangkan kepadanya supaya tidak perlu tahu apakah jantina anak mereka, apabila Aleeya selamat melahirkan nanti baru mereka mendapat kejutan. Namun semua itu hanya tinggal kenangan, sungguh memilukan hati Aleeya saat teringat kenangan manis bersama dengan Danish Haikal.
“Hmm, entahlah kak, Leeya pun tak tahu lelaki ke perempuan. Tunggu dia lahir aje nanti dia buat kejutan untuk kita. Urm, terima kasih Kak Qis sebab sudi buatkan untuk anak Leeya. Tak apa Kak Qis, tak kira lelaki atau perempuan memang sesuai aje pakai yang topi Kak Qis kaitkan nanti.” Qistina mengangguk kepalanya seraya tersenyum memandang Aleeya. Sungguh tulus hati Qistina kepadanya dan juga anak yang dikandungnya, Aleeya bersyukur kerana sentiasa mendapat kawan yang baik semasa hidupnya walaupun cuma Dina, hanya Dina…. Aleeya mengeluh sendiri apabila mengenang kembali tentang Danish dan Dina, mungkin sekarang mereka tengah berbahagia.
***

“Assalamualaikum Ummi, Ummi! Aleeya dekat hospital sekarang. Dia jatuh dalam bilik air tadi, doktor tengah check dia sekarang. Ummi lekas pergi ke sini ya, dik.” Qistina menekan punat ‘off’ ditelefon bimbitnya setelah selesai menelefon Ummi Kalsum.
Ummi Kalsum baru sahaja selesai membersihkan diri untuk membuat sarapan pagi untuk suaminya. Semalam mereka baru sahaja selesai mengadakan majlis perkahwinannya yang dibuat di sebelah keluarga suaminya di Seremban, Negeri Sembilan setelah seminggu melangsungkan pernikahannya dirumahnya di Pulau Pinang. Ummi Kalsum tidak menyangka Aleeya akan melahirkan anaknya sekarang, namun dengan tergesa-gesa Ummi Kalsum memaklumkan perkara itu kepada suaminya, Mohd Aizuddin untuk pergi melawat Aleeya. Ummi Kalsum juga sudah memaklumkan kepada Datuk Othman tentang perkhabaran Aleeya tadi, dikhuatiri dia disalahkan jika tidak memberitahu keadaan Aleeya sekarang kepada orang tuanya.
“Maaf Cik, hmm, Puan Aleeya meracau-racau panggil suami dia. Suami dia ada disini ke? Keadaan Aleeya sekarang sangat kritikal, doktor terpaksa melakukan pembedahan.” Ujar seorang jururawat yang tiba-tiba keluar daripada bilik kecemasan. Qistina sudah kebingungan apabila mendengar keadaan Aleeya, namun untuk mencari suami Aleeya lagilah Qistina tidak tahu. Tetapi sudah berkali-kali panggilan telefon Ummi Kalsum tidak terjawabnya dari tadi.
“Maaf ya nurse, saya ni cuma kakak angkat aje, penjaga dia. Suami dia sekarang saya tak tahu kat mana, boleh ke dijalankan aje pembedahan tu?” Tanya Qistina dengan cemas.
“Kalau macam tu, tak apalah. Kami akan berusaha sebaik mungkin untuk selamatkan kedua-duanya.” Kata jururawat itu lagi, namun belum pun sempat Qistina menjawab, tiba-tiba mereka terdengar suara seseorang berkata-kata.
“Aleeya macam mana? Dia okey?” Qistina dan jururawat tadi sama-sama menoleh ke arah Datuk Othman yang sedang berjalan ke arah mereka.
“Uncle, Aleeya sekarang masih ada di dalam. Doktor cuba selamatkan kedua-duanya, insyaAllah semuanya berjalan dengan lancar.”  Datuk Othman terus meraup mukanya khuatir dengan keadaan Aleeya di dalam wad kecewasan, hanya dapat berdoa kepada Allah memohon perlindungan dan pertolongan. Qistina hanya memandang Datuk Othman dengan senyuman dibibir lalu berlalu duduk di kerusi yang sudah tersedia di sebelah bilik kecemasan. Datuk Othman juga turut duduk di tempat yang sama, selang satu kerusi dari tempat duduk Qistina.
“Maaf ya nak, anak ni Qistina ke? Tuan punya rumah yang Aleeya tumpang sekarang ni?” Qistina hanya mengangguk, dia berasa amat kekok sekali. Dia bukanlah jenis orang yang banyak bercakap, tetapi jika orang lain yang memulakan dahulu perbualan, dia akan menjadi peramah.
“Ya uncle, sayalah Qistina. Maaf uncle tak dapat jaga Aleeya dengan baik, saya cuai.” Luah Qistina.
“Tak apa, uncle faham, bukan salah kamu. Uncle cuma nak berterima kasih sebab sudi terima dan jaga anak uncle. Hmm, macam mana keadaan Aleeya tadi?” Tanya Datuk Othman lagi.
“Tadi uncle, masa saya nak turun kerja Aleeya terjatuh dalam toilet. Nasib aje masa tu saya belum pergi kerja, kalau tak saya tak tahu apa jadi pada Aleeya.” Terserlah wajah terkejut Datuk Othman saat itu, namun Qistina hanya mendengar keluhan sahaja yang keluar dari mulut ayah tiri Aleeya. Setelah hampir dua jam menanti diluar bilik pembedahan, tiba-tiba pintu bilik kecemasan terkuak dari dalam lalu Datuk Othman dan Qistina serentak menghampiri doktor yang keluar.
“Macam mana dengan keadaan anak saya Aleeya, doktor?” Ujar Datuk Othman dengan cemas. Qistina disebelah juga menanti jawapan dari Doktor Lisa tadi.
“Alhamdulillah, anak Datuk selamat dan dia dapat anak twin, sepasang lelaki dan perempuan.” Datuk Othman begitu teruja dengan perkhabaran itu, manakala Qistina juga mengucap syukur kepada Allah dengan keadaan Aleeya yang sudah selamat melahirkan anaknya.
“Terima kasih doktor, terima kasih.” Datuk Othman berjabat tangan dengan Doktor Lisa yang merawat anak tirinya tadi, lalu menekan punat telefonnya untuk memaklumkan perkara itu kepada isterinya, Datin Farhana.

Walaupun dia tahu sikap isterinya yang masih belum dapat menerima Aleeya kembali ke rumah mereka, Datuk Othman masih berusaha untuk memulihkan kembali hubungan ibu dan anak itu. Datuk Othman yakin isterinya masih menyayangi anaknya dan telah memaafkan Aleeya. Sebentar tadi, semasa memaklumkan keadaan Aleeya yang sudah dibawa ke hospital kerana jatuh di dalam bilik air, terserlah wajah risau dan resah diwajah isterinya. Namun Datin Farhana tetap tidak mahu mengikuti suaminya ke hospital, dia cuma berlalu ke dapur sambil mengesat air matanya. Mereka sekarang sudah bergelar datuk dan nenek dengan memiliki cucu kembar. Datuk Othman berharap, dengan kelahiran kedua anak Aleeya ini nanti, isterinya dapat menerima Aleeya kembali ke rumah mereka.
Qistina pula menelefon Ummi Kalsum sementara menanti Aleeya yang akan dibawa ke wad ibu-ibu bersalin. Sungguh Qistina tidak menyangka akan kelahiran dua anak kembar dari Aleeya, walaupun tadi berlaku pendarahan yang banyak, namun nyawa Aleeya dapat diselamatkan.
***
Ummi Kalsum dan suaminya, Aizuddin tiba di perkarangan hospital tepat jam 3.30 petang. Aleeya masih mundar mandir mencari-cari kelibat Qistina. Namun tanpa dia sedari tangannya tiba-tiba disentuh oleh seseorang lalu menoleh ke arah orang itu.
“Ummi, baru sampai ke? Lama dah Kak Qis tunggu.” Ummi Kalsum mengeluh lega, suaminya disebelah juga sudah menghampiri Ummi Kalsum setelah mencari tempat untuk memarkirkan keretanya.
“Kak, Leeya macam mana? Dia okey aje kan?” Tanya Ummi Kalsum dengan cemas.
“Alhamdulillah, Aleeya selamat Ummi. Dari tadi Kak Qis cuba called Ummi, tapi asyik tak dapat aje. Sekarang Aleeya dalam bilik dia masih tidur, belum sedar dari tadi. Mungkin akibat ubat pelali yang diberikan masih berkesan pada Aleeya, doktor terpaksa melakukan pembedahan untuk menyelamatkan nyawa Aleeya dan anak-anaknya. Kalau tak, Kak Qis tak tahu nak buat macam mana Ummi.” Jawab Qistina pada Ummi Kalsum, namun dahi Ummi Kalsum berkerut saat mendengar kata-kata Qistina.
“Apa kak? Kak Qis cakap anak-anak?” Qistina sudah tersenyum memandang Ummi Kalsum lalu mengangguk-angguk kepalanya.
“Ya Ummi, Aleeya selamat melahirkan anak kembar, sepasang lelaki dan perempuan. Kak Qis dah tengok baby-baby Aleeya tadi. Comel sangat!” Beria-ria Qistina menceritakan kepada Ummi Kalsum.
“Alhamdulillah, Ummi bersyukur sangat Kak, Aleeya selamat. Terima kasih kak, sebab tolong Aleeya tadi. Kalau Kak Qis tak ada Ummi tak tahu nak buat apa. Mungkin sampai sekarang Ummi tak kan maafkan diri Ummi.” Suaminya disebelah mengusap-usap lembut bahu belakang isterinya, sungguh terharu melihat pengorbanan Ummi Kalsum kepada kawan baiknya. Aizuddin sudah sedia maklum siapa Aleeya, sudah banyak cerita yang Ummi Kalsum beritahu kepadanya. Sungguh, dia juga amat tersentuh dengan keadaan Aleeya sekarang.
“Hmm, anak dia dah diazankan dan diiqamatkan ke?” Tiba-tiba Aizuddin bersuara. Qistina menoleh memandang lelaki yang sedang berdiri disebelah Ummi Kalsum. Lalu cepat-cepat Ummi Kalsum memperkenalkan suaminya pada Qistina.
“Kak Qis, inilah suami Ummi, Mohd Aizuddin namanya. Abang, nilah Kak Qis yang banyak tolong Ummi dan Leeya tu.” Qistina menyambut huluran yang diberi dengan senyuman.
“Maaflah Aizuddin tak dapat pergi majlis perkahwinan kamu berdua. Tapi, jangan risau, hadiah Kak Qis dan Aleeya dah siap sediakan untuk kamu berdua. Hmm, anak-anak Aleeya sudah diazankan dan diiqamatkan oleh ayah tiri Aleeya pagi tadi. Baru aje dia balik tadi, Datuk Othman cakap nanti dia datang jengguk Aleeya lagi.” Aizuddin dan Ummi Kalsum serentak mengangguk, lalu mereka sama-sama mengangkat kaki pergi ke wad Aleeya ditempatkan, dikhuatiri nanti Aleeya tiba-tiba tersedar dan melihat tiada sesiapa disisinya.
***
“Tahniah Aleeya, kau dapat anak kembar. Aku happy sangat tengok kau dah selamat melahirkan anak-anak kau.” Ujar Ummi Kalsum yang duduk di sebelah Aleeya, namun Aleeya hanya diam membisu.
“Leeya, kenapa kau sedih ni? Sepatutnya kau happy anak-anak kau selamat dilahirkan, tak ada cacat celanya pun.” Ujar Ummi Kalsum lagi.
“Yelah Leeya, kenapa muram aje ni?” Tanya Qistina lagi, manakala suami Ummi Kalsum hanya duduk disofa yang telah disediakan di dalam bilik itu.
“Aku, aku bukan apa Ummi. Hari ini aku telah selamat melahirkan anak-anak aku, tapi hari ini jugaklah anak-anak aku kehilangan papa dia orang. Mana tak aku sedih Ummi, belum apa-apa lagi anak-anak aku sudah menjadi yatim sebelum masanya. Aku dapat rasakan apa yang bakal aku lalui selepas ini Ummi, Kak Qis. Leeya sedih sangat bila tengok wajah anak-anak Leeya ni.” Aleeya mengusap-ngusap lembut pipi anaknya yang dikendungnya, manakala yang seorang lagi lelaki di dalam baby cot.
“Sudahlah Leeya, Kak Qis percaya Leeya orangnya kuat, tabah dalam mengharungi semua cabaran dan dugaan. Biar sekali badai melanda hidup Leeya lepas ni, Kak Qis dan Ummi sentiasa ada untuk Aleeya, menjadi tulang belakang Aleeya. Kak Qis dah anggap Leeya ni macam adik kandung kakak sendiri.” Ummi Kalsum mengangguk sambil tangannya mengusap lembut pipi gebu bayi Aleeya yang dipeluk oleh Aleeya tadi.
“Eh Leeya, kau nak kasi anak kau nama apa ni? Nak aku suggest ke?” Ummi Kalsum sudah membuat muka nakalnya pada Aleeya, dia tidak mahu keadaan menjadi sepi sahaja dek kerana lelaki yang bernama Danish Haikal, namun belum pun sempat dia berkata apa-apa mereka disedari dengan suara suami Ummi Kalsum.
“Maaflah Leeya, si Ummi ni memang. Dia pulak yang terlebih excited, kalau ya pun sabar-sabarlah. Tunggu giliran awak nanti, okey?” Ujar Aizuddin lagi, Ummi Kalsum pulak hanya mencebikkan bibirnya, lalu Aleeya dan Qistina hanya ketawa melihat gelagat Ummi Kalsum.
“Hmm, aku rasa aku nak bagi nama Alisya yang lelaki pulak Daniel okey tak?” Cadang Aleeya lagi, Ummi Kalsum disebelah seperti memikirkan sesuatu sambil jari telunjuknya diletakkan dibawah bibirnya. Qistina juga sudah mengangguk setuju dengan cadangan Aleeya tadi.
“Okey jugak tu Leeya, sedap pulak nama tu Kak Qis dengar.” Aleeya menguntumkan senyumannya pada Qistina, lalu Ummi Kalsum juga hanya bersetuju dengan nama itu, walaupun dia berasa kurang setuju sedikit. Tetapi malas dia mahu menghebohkan, apa sahaja nama yang Aleeya bagi, pasti ada maksudnya tersendiri.
Setelah lama menemani Aleeya, Ummi Kalsum dan Aizuddin sudah meminta diri untuk pulang, keesokkan harinya dia berjanji akan menjengguk Aleeya lagi. Oleh kerana malam ini dia akan bermalam di rumah Pak Ciknya di Kuala Lumpur, lebih senang untuk dia bergerak menjengguk Aleeya. Walaupun Ummi Kalsum sudah menawarkan diri untuk menjaga Aleeya malam ini, namun ditegah oleh Qistina kerana tidak mahu Ummi Kalsum meninggalkan suaminya sendiri sahaja.
“Esok Aleeya dah boleh keluar kan?” Tanya Qistina yang masih duduk disebelah Aleeya selepas menghantar pemergian Ummi Kalsum dan suaminya tadi. Dia melihat Aleeya masih bermurung durja, mungkin masih memikirkan perihal anak-anaknya.
“Hei, Leeya ni kenapa? Termenung aje ni?” Aleeya tiba-tiba tersentak, sungguh dia sudah jauh termenung sehinggakan pertanyaan Qistina hanya limpas seperti angin sahaja dipendengarannya.
“Eh, Kak Qis tanya apa tadi? Sorry, Aleeya tak dengar.” Aleeya menundukkan wajahnya, dia tidak menyangka dia sudah tertangkap oleh Qistina.
“Itulah Leeya, termenung aje. Tak ada, Kak Qis tanya Leeya keluar hospital esok kan?” Aleeya hanya mengangguk lalu mengambil air suam di meja kecil di tepi katilnya. Dia berasa sangat haus sekali, dilihatnya luar jendela hari sudah beransur malam.
“Ya Kak, lupa nak cakap terima kasih sebab tolong Leeya tadi. Urm, betul ke ayah Aleeya datang tadi? Macam tak percaya pulak bila dengar, tapi sayang… kalau mama datang sekali pasti Leeya lebih gembira.. Tapi, tak apalah, Leeya redha dengan semua ketentuan ini.” Qistina mengusap-usap lembut tangan Aleeya disebelahnya. Sungguh dia tidak menyangka, diusia muda begini Aleeya sudah diberikan ujian yang maha hebat olehNya.

“Sudahlah Leeya, yang penting sekarang anak-anak Aleeya selamat dan sihat. Sudahlah, Aleeya pergilah berehat, kalau ada apa-apa panggil aje Kak Qis ya.” Aleeya hanya mengangguk lantas Qistina terus berlalu ke sofa untuk tidur disitu untuk menemani Aleeya.
“Abang, Aleeya dah selamat lahirkan anak kita. Tapi, alangkah baiknya kalau abang ada disisi Aleeya saat ini. Leeya sunyi bang, Leeya sunyi…” Aleeya berbisik sendiri sambil mengesat air matanya yang gugur menimpa wajahnya. Hanya anak-anaknya yang kini menjadi semangat untuknya terus hidup, semoga kau terus tabah dan cekal Aleeya. Doa Aleeya di dalam hatinya sendiri.
***

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
:: Untuk apa meraih kecintaan manusia andai diri dimurkai Sang Pencipta. Berilmu bukan bererti menunjukkan kepandaian tetapi hanyalah utk diamalkan. Tiada berguna memperoleh sanjungan disisi ramai andai diri hina disisi Tuhan. Aku hanyalah seorang hamba hina yg sering diselubungi dosa-dosa. Hanya mampu merayu dan mengharap agar diri ini kembali bersih sebelum pergi mengadap Illahi::




Red Butterfly